« Taruhan | Depan | Dream Comin True »

Kapur Tulis


Saat ini, kebanyakan papan tulis menggunakan whiteboard, dengan alat tulisnya adalah spidol.

Baik itu di ruang kuliah, ruang sekolah, ruang kursus, ruang presentasi, sampai di ruang belajar anak (jadi berasa udah punya anak), alat oret-oretnya menggunakan whiteboard.

Kapur tulis sudah tergeser oleh spidol, karena spidol dipandang lebih rapi, efisien, modern, dan (katanya) lebih sehat.
Sedangkan kapur tulis dipandang lebih kuno, belepotan di tangan, berdebu, dan terutama mengganggu kesehatan pernafasan.

Padahal menurut penelitian di laboratorium ITB, barusan di Trans7: Asal Usul, dibuktikan bahwa kandungan dalam kapur tulis tidak membahayakan pernafasan.
(maaf tidak bisa copy-paste siaran TV di sini)

Hanya mungkin butiran kapur tulis kadang menyebabkan sedikit rasa panas di kulit (untuk beberapa orang). Tapi karena debu kapur tulis tergolong ukuran besar, butirannya tertahan oleh filter udara pertama dalam tubuh, sehingga tidak sempat masuk ke dalam paru-paru.

Justru bahan kimia pelarut dalam spidol yang terhisap tubuh, dapat mengganggu kesehatan, karena ukurannya yang lebih kecil dan lebih berbahaya.

Jadi, sebaiknya dibudayakan kembali penggunaan kapur tulis, toh jika diperlukan, kapurnya dapat dipotong dan dilemparkan ke siswa yang ngantuk.



Ada 19 komentar

vnz pada March 27, 2008 11:53 PM menulis:

Kalau ada yang praktis kenapa harus milih yang ribet.

Aryo:
karena yang praktis lebih tidak sehat ndul. *lempar pake wordpress*

Balas Komentar Ini
nengbiker pada March 28, 2008 7:07 AM menulis:

pke spidol jg bikin benjol kok..

Aryo: note: spidol ga bisa dipotong

~baksos tgl 30/3. kmpl di mkp jam 8~

Aryo: minggu ya? ga bisa ;)) mau tau kenapa? datang ke belakang niew-indie pagi itu >:)

Balas Komentar Ini
tahara pada March 28, 2008 11:41 AM menulis:

alow.. lam kenal om... blog nya unik.. ;))

betul tuh.. buat nyambit murid yg ribut / ngantuk.. tapi lebih bagus lagi pake powerpoint dan lcd.. gak repot hapus2 pulak... kekekeke....

Balas Komentar Ini
sluman slumun slamet pada March 28, 2008 1:01 PM menulis:

gak bisa bayangin ngajar pake kapoor tulis!
btw kalo jadi guru suka nimpuk ntar dilaporin kak seto lho!

Balas Komentar Ini
GuM pada March 28, 2008 5:55 PM menulis:

:)) Om
*liat komen nomer 3*

Balas Komentar Ini
oon pada March 28, 2008 7:17 PM menulis:

debunya bisa sebagai pengganti heroin yang mangkin mahal ya om?

Balas Komentar Ini
rlyna pada March 29, 2008 12:30 AM menulis:

ga cuman tangan, kapur juga bikin kotor meja dan pakaian ^^

Balas Komentar Ini
ario dipoyono pada March 29, 2008 5:20 PM menulis:

walah ilmiah ini...

Balas Komentar Ini
Vandy pada March 29, 2008 7:59 PM menulis:

Nah kalimat terakhit itu tuh yang bikin aku sebel ama kapur. Coz aku pernah jadi korban guru yang gak pinter ngelempar. Maunya ngenain yg depan, eh nyasar ke aku...X( Jadi mending pake' spidol aja.. gak bisa dipatahin n dilempar ke murid :D. Kalo dilempar ya rusak n gak bisa dipake' lagii....;)) *sori kepanjangan*

Balas Komentar Ini
dian pada March 30, 2008 10:57 AM menulis:

jadi inget dulu pas kelas 3 SD ada insiden perang kapur di kelas. dengan sukesnya aku berhasil nimpuk kepalanya bos gangster di sekolah, namanya wawan *masih inget aja ;)) *

sebagai hukumannya didenda sekotak kapur ama wali kelas. ga masalah, yang penting udah pernah ngerasain dibilangin 'an****' ama bosnya gangster sekolah yang kubalas dengan melet >:P *ow yeah baby* :D/

Balas Komentar Ini
iRene pada April 2, 2008 10:56 AM menulis:

@Mas Aryo : eMmm jd nostalgila deh inget ama gebetan wkt smp, dulu sering perang pake kapur yg ditulisin nama ortu, trus main sambit2an hyaahhh jd kangennn... :D

@Tahara : Eh ada tah, sanah2 ngajar hihihi *lirik2 comment di atas*

Balas Komentar Ini
Rudy pada April 2, 2008 2:39 PM menulis:

Selamat siang semua, kebetulan saya sudah pernah dijelaskan mengapa kapur tulis tidak membahayakan kesehatan pemakai dibandingkan dengan spidol. Pertama sy juga ngga percaya kalo spidol lebih berbahaya dari kapur, tp saya diberitahu kalo spidol itu memang bisa mengeluarkan bau zat yg kalau dihirup sama manusia bisa berbahaya terhadap paru2x. Lain hal dengan kapur tulis, kapur sebenarnya ngga ada yg bener2x bebas debu. Kapur bebas debu dalam artinya kalau kapur ditulis dipapan tulis maka debu2x dari kapur tersebut berjatuhan melekat di papan tulis sampai ke bawah dan tidak berterbangan, karena mempunyai bahan molekul yg berat. Lain hal pula dengan kapur tulis yg kualitasnya jelek, kadang debunya berterbangan kalo ditulis. Jadi pilih kapur juga harus yg bagus, jangan asal pilih gitu. Ditambah debu2x kapur itu bisa tersaring dengan bulu2x hidung kita karena partikelnya masih lumayan besar. Lain hal dengan bau spidol yang pasti akan ke hirup sampai di paru kita. Yah ceritanya gitu deh, masuk akal khan ;)

Balas Komentar Ini
dharto pada April 15, 2008 9:56 AM menulis:

iya sih, bener juga. kadang kalo kita hirup bau spidol bisa bikin pusing dan mual dan lama2 bisa bikin ketagihan (seperti candu yang ada di lem karet). lain kalo pake kapur. tapi kalo pake kapur kasian yang alergi sama debu.

Aryo:
dari kapur juga kadang ada suara mencicit, kalo papan tulisnya keset.


Balas Komentar Ini
Rudy pada April 25, 2008 11:36 AM menulis:

Yah emang bener spidol kalau dibuka apalagi pas baru baunya itu lo yg ngga tahan. Sama kayak lem juga tuh bener kata mas dharto, kadang bensin juga nagih sih heheh... Jadi masih mending kapur yah walaupun rada kotor tp masih lebih sehat buat tubuh, dan enaknya masih bisa buat nimpukin orang wekekek...

Balas Komentar Ini
Rose Aliza pada July 11, 2008 9:36 AM menulis:

Sebenarnya, menulis menggunakan kapur lebih bahaya. Pelajar berada dalam kelas agak lama. Mereka terdedah kepada habuk kapur yang agak sukar dihapuskan.Paru-paru mereka boleh terdedah kepada pelbagai penyakit seperti batuk dan lain-lain.

Balas Komentar Ini
amii pada July 31, 2008 10:45 PM menulis:

yaaa,,,
bener jugaa..
tapii..
y gtu dee, orang indonesia pada males membangun,mreka pasti lebih milih yg praktis tapi merusak daripda yg agk ribet tapi aman..
contoh aj global warming djkt.
orang" peduli lingkungan uda pada ganti kndaraan naik speda,,tapi orang" yg lebih mntingin gengsi malah tetep milih naik kndraan pribadi wlopun cm dia ndiri yg naik, g ad orang lain di kndraan tsb,,gmna bbm g naik,,kita juga boros..
orang indonesia setupit yah??!

Balas Komentar Ini
nita pada November 9, 2009 3:15 PM menulis:

bagaimana caranya mengetahui asal-usul terbentuknya kapur tulis???

Balas Komentar Ini
kesehatan dan keselamatan kerja pada June 24, 2010 12:18 AM menulis:

setuju mas.
dari baunya saja juga sudah ketauan klo spidol ga bagus buat kesehatan.
tapi ya itu.
rata2 sekarang pinginnya yang serba instan
dan ga mau repot.

Balas Komentar Ini
noey pada December 21, 2012 12:10 AM menulis:

ada data atau korban yg lbh signifikan dari spidol itu ga?
apa semua tinta bahaya seperti spidol?

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

December 2012

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
            1
2 3 4 5 6 7 8
9 10 11 12 13 14 15
16 17 18 19 20 21 22
23 24 25 26 27 28 29
30 31          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi