« Kembali Dari Mudik | Depan | Minggu Yang Melelahkan »

Lagi-lagi Penipuan

Siang ini aku lagi serius browsing, tiba-tiba ada panggilan masuk ke hapeku dari nomor yang tidak dikenal. Pake nomor IM3 rupanya.

"Halo...", sapanya.

"Halo juga" 

"Selamat siang pak, kami dari PT Indosat Pusat Jakarta, ... bla...bla...", dan seterusnya, yang intinya mengabarkan bahwa tadi malam telah diadakan undian dalam rangka ulang tahun IM3 yang ke-10. Pengundiannya dilakukan di GlobalTV, dan nomorku terpilih sebagai penerima hadiah uang tunai 17 juta rupiah dan hadiah pulsa 1 juta rupiah.

Ah, klise.

"Saya Edi dari PT Indosat Pusat Jakarta (kenapa mesti Pusat Jakarta sih?), dengan bapak siapa ini?"

Nah lho, kalo dari pusat mestinya tau namaku, kan nomorku sudah terdaftar di 4444.

"Saya Rudi", jawabku ngasal aja. 

"Begini pak Rudi, karena sekarang hari Minggu maka uangnya kami transfer lewat ATM saja"

Dodol deh, kenapa gak besok aja kalo gitu.

"Bapak punya ATM?"

"Ada, BCA"

"Kalau selain BCA ada tidak?"

(kok takut sama BCA? karena ada Markum?)

"Dulu ada BRI dan Danamon, tapi sekarang sudah tidak aktif lagi", jawabku jujur.

"Baiklah, kita gunakan yang BCA saja. Apakah itu atas nama bapak?"

"Bukan, itu pake nama istri saya", nah loh.

"Apakah bapak bawa kartu ATM-nya?"

"Ya, saya yang bawa"

"Bapak tau nomor rekeningnya?"

"Waduh, saya tidak hafal pak. Buku rekeningnya disimpan istri saya, dan dia sedang keluar sekarang"

"Kalau nomor di kartu ATM-nya pak, bisa dibacakan?"

Ah, mosok orang Indosat sampe mengurusi hal ginian? Tapi aku turuti aja. Aku buka dompet dan ambil kartu ATM BCA.

"Nomornya ada banyak nih, disebutkan semua?" aku tanya.

"Iya pak, ada 16 digit, silakan disebutkan", pintanya.

Aku sebutkan, "6019 0010 xxxx xxxx", tapi di antara xxxx itu aku salahkan 1 angka.

"Baik pak. Atas nama siapa rekeningnya?"

"Nama istri saya pak, Irene". JGLARRR!!!

(Ampun Irene, aku sewa namanya dulu ya. Bayar belakangan, hihihi) 

"Baiklah, sekarang juga bapak pergi ke ATM BCA terdekat. Kalau sudah sampai sana, silakan miskol saya. Bilang saja sudah sampe di ruang ATM"

Pasti dia gak tau arti miskol, yang artinya panggilan tak tersambung.

"Berapa lama bapak sampai di tempat ATM?", tanyane.

"Wah, istri saya sedang keluar, jadi saya mesti mencari orang untuk menunggu rumah saya dulu" 

"Iya, berapa lama pak?"

"Hm... mungkin 25 menit lagi"

"Baiklah, nanti hubungi saya kalau sudah sampai. Jelas pak?"

"Jelas sekali pak", jawabku mantap.

Setelah telpon ditutup, nomor hapenya aku masukkan ke daftar blacklist di hapeku: 08568536718

Sambil aku ngetik ini, telponnya masuk berulang-ulang, tapi otomatis didrop sama blacklist blocker.

Entah siapa lagi yang kena hari ini. 


TrackBack

TrackBack URL for this entry:
http://www.mahesajenar.com/mt/mt-tb.cgi/55

Ada 21 komentar

oón pada November 5, 2006 6:37 PM menulis:

wah...aku juga pernah diteleponin gitu, menang undian, disiarin ditipi segala katanya...tapi..prek! gak aku rekon...hati2 ki!

Aryo: Iya, itu orang pinter mencari peluang, yang mana masyarakat kita masih banyak yang langsung deg-degan kalo nerima pemberitahuan semacam itu, lalu berpikir sempit.
Oh, ya, mana oleh-olehnya? selain asap ada ga? hihihi...

Balas Komentar Ini
rudy pada March 31, 2011 11:10 AM membalas oón:

sy pernah mengalami kejadian serupa, tp modusnya agak lain tp caranya hampir sama yaitu org tersebut akan membeli rumah yg saya iklankan di internet, berlagak sdh deal, dia akan melakukan pembayaran DP lwt transfer..caranya sama yaitu menuntun sy utk cek saldo, sang oprator abal2 meminta brp jumlah saldo sy saat ini....., sy tersadar buat apa minta saldo saya.....,kebetulan saldo sy cm 17 rebu doank....sy sadar ini penipuan, sambil sy bilang,saldo saya sejumlah 100 jt lebh, yg lalu saat dia menuntun saya di mesin ATM hrs tekan ini itu, sy blagak menurutinya....jls merasa tdk terkirim dana dr sy,yg akhirnya telp brkali2 tp sy tdk angkat...

Balas Komentar Ini
iRene pada November 5, 2006 6:39 PM menulis:

Hahahaha.. koQ jadi nama aQ yg dipake, wah mas lagi kangen ma aQ yah? ayo ngaku..

Aryo: Saat itu yang terpikir adalah nama cewek Jakarta sana, dan saat itu yang muncul cuma namamu :p

Balas Komentar Ini
ferdhie pada November 6, 2006 9:10 AM menulis:

kenapa harus di blacklist? kerjain aja sampe pulsanya abis :p

Aryo: Pingine gitu, Fer. Tapi ide buat ngerjain yang sudah habis. Rencananya mau tak angkat, terus bilang: "wah, ini Anton, tadi HP-ku dipinjam Rudi, tetanggaku." Begitu seterusnya.

Balas Komentar Ini
rita pada November 6, 2006 10:19 AM menulis:

*pengalaman empat thn yg lalu*

Aryo: Lho, 4 tahun yang lalu Rita sudah jadi penipu?
*salah subyek*

Balas Komentar Ini
riorzky pada November 6, 2006 5:17 PM menulis:

ohh...lagi naksir tante irene toh..

Aryo: Hush... hush, newbie jangan ikut-ikut.Konsentrasi ke Novi aja sana. Telpon yang lebih rajin lagi ya, jangan malas-malas gitu, sama-sama IM3 juga ;))

Balas Komentar Ini
v n z pada November 6, 2006 7:53 PM menulis:

Dari Indosat??

Pasti si Nugie!!

Aryo: Bakar Nugie! *ooppss*

Balas Komentar Ini
GuM pada November 7, 2006 9:32 AM menulis:

Indosat?

Iyan "Samijan" Kasela tuh...

*tendang Radja*

Aryo: Wah, dendam pribadi kih karo Ian ;))

Balas Komentar Ini
Anang pada November 7, 2006 11:58 AM menulis:

http://anangdya.blogs.friendster.com/my_blog/2006/06/mungkin_ada_hik.html
wah saya juga pernah dulu....

Aryo: waah, kurang panjang ceritanya tuh pak. apalagi sama cewek, mestinya dipertahankan ngobrol selama 1 jam ;))

Balas Komentar Ini
Jauhari pada November 7, 2006 2:21 PM menulis:

wah keliatane BAKAT sampean mas

BAKAT CALON KETIPU :D

Aryo: Iyo kiy, mbolak-mbalek entuk ngene iki. Lewat telpon utowo SMS.

Mungkin tampangku culun lugu gampang ditipu yo? ;;)

Balas Komentar Ini
jaylangkung pada November 8, 2006 3:31 AM menulis:

untung sampean gak tertipu ama tipuan murahan itu om

huhhhh slamet deh

Aryo: lha boyo kok dikadali ;))

Balas Komentar Ini
Ririn pada November 8, 2006 2:43 PM menulis:

WOOOOOSSHHH ... koq Irene??? koq gak 'pny ndiri' aja yg di sebut? haiyaaa .... gmn nieee :p

Aryo: punya sendiri sih disimpen dulu, rin, sampe saatnya nanti ;;)

Balas Komentar Ini
isdah junker ngalam pada November 8, 2006 5:14 PM menulis:

hmm... *clinguk-clinguk* wis taaaauuuuu...

Aryo: tau ditelpon? tau kenek? tau nipu?

Balas Komentar Ini
nugi pada November 8, 2006 9:32 PM menulis:

oo.. jadi elo toh yg waktu itu ditelp ngaku2 namanya Rudi :P

Aryo: iya, pak edi. nomor imei bapak sudah dicatet sama intel, dan akan disetorkan ke fbi. gak lama lagi hape bapak gak bisa digunakan di seluruh belahan bumi. *hoax*

(imei bisa diganti kok)

Balas Komentar Ini
Junkerz side B pada November 13, 2006 10:09 AM menulis:
"Bukan, itu pake nama istri saya", nah loh.

"Nama istri saya pak, Irene". JGLARRR!!!

tuh kan bener...Aryo jadian ama Irene...aihhh...so suiiittt... :-"

Aryo: jangan suat-suitt aja Koh, cepet pake baju penghulunya ;))

Balas Komentar Ini
arjuna pada November 13, 2006 10:33 AM menulis:

kok ga dikerjain kayak gue ngerjain penipu

Aryo: lha, itu aku ajak ngobrol panjang kan dalam rangka ngerjain. sejak awal aku udah tau kalo ini penipuan kok. lagi mikir gimana caranya agar dia yang bener-bener transfer ke rekening kita ;))

Balas Komentar Ini
surur pada November 13, 2006 1:48 PM menulis:

wah MAKAN-MAKAN!!!!!

aryo udah jadian ama irene yah...

Aryo: Wah telat, sekarang udah waktunya MINUM-MINUM!!! ;))

Balas Komentar Ini
endhoot pada November 13, 2006 3:22 PM menulis:

jadian? malah udah nikah gitu loh.... ceka ceka ceka... berita genbira kok diem2 aja sih.....

Aryo: ah bunda, jangan mencampur aduk arti kata nikah dengan kawin dong :">

Balas Komentar Ini
hebiryu pada November 15, 2006 7:13 PM menulis:

ngapain sih tuh orang.. iseng banget..

Aryo: dia berharap (dan berusaha) dapat menipu calon korbannya, agar dapat uang dengan mudah.

Balas Komentar Ini
Wi" pada December 1, 2006 9:04 AM menulis:

Kalo ada yg masih "kena" oon dah..

Aryo: Iya, kasian juga. Makanya kita mesti saling mengingatkan

Balas Komentar Ini
kelarias pada January 21, 2010 5:02 PM menulis:

Sungguh saya bertemu rohaniah mahesajenar, wajah lukisan di mana2 itu hanya 10 - 20 persen. Saya sedang usahakan pelukis yang mampu melukis dengan kos yang murah murah...

tapi malangnya saya orang malaysia, pak. cuma asal usulnya dulu dari mediyun. Embah buyut nya dulu embah sunan kalijaga.

Sasra Birawa juga memang benar. Kami sedang mengamati melalui latihan..memang ada, sangat benar. Ilmu warisan kejawen kanjeng Khalifah Abu Bakar Siddiq, Khalid Al Walid.

Tahniah kerna mengekali kisah mahesa jenar..Saya sedia bersama mengongsi melalui alam kerohanian. Kita gabung mas...

email saya : kerisasra@yahoo.com

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

February 2016

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi