« Tes Kebodohan | Depan | Devisa Dan Legalitas »

Terminal Bungurasih

Terminal Bungurasih, kenangan pahit karena pernah mabuk darat dan teler di situ.

Terminal Purabaya


Aslinya terminal ini bernama Terminal Purabaya, namun karena lokasinya di Desa Bungur Asih kecamatan Waru, jadi lebih terkenal dengan sebutan terminal Mbungur.

Kebanyakan orang juga mengira bahwa terminal ini berada di Surabaya, padahal ternyata bukan. Terminal ini masih masuk wilayah Kabupaten Sidoarjo.
Begitu juga dengan Bandara Juanda.

Meski berada di wilayah Pemkab Sidoarjo, tapi pengelolaan terminal dipegang oleh Pemkot Surabaya. Keuntungan dibagi dengan share 30% untuk Pemkab Sidoarjo.
Jumlah yang cuma 30% ini menjadikan polemik yang berkepanjangan antar dua wilayah.

Ah, kok jadi membahas ini sih :D

Sebagai penumpang yang hampir pasti melewati terminal ini ketika pulang dan pergi ke kampung halaman, aku merasa berkepentingan tentang kondisi terminal.

  • Tentang kebersihan dan kelengkapan aku rasa sudah cukup baik. Toilet yang terawat, dan harganya yang pasti (Rp. 500), adalah nilai plus dibandingkan dengan beberapa terminal lain yang pernah aku singgahi.
  • Warung makan dengan pilihan tingkat ekonomi, dari yang (relatif) murah sampe yang (cukup) elite tersedia di sana.
  • Toko majalah juga terhitung lengkap. Kemaren aku beli majalah SDA di sana, dan harganya gak terlalu beda dengan di tempat umum lainnya.

Namun yang aku jengkelkan sejak zaman dahulu kala, sampai saat ini adalah KEBERINGASAN para calo bis.

Keberadaan calo penumpang, yang tujuan awalnya adalah untuk membantu calon penumpang dalam mendapatkan bis yang dibutuhkannya, justru menjadi momok pengganggu di terminal ini.

Aku yakin itu bukan pandangan pribadi, karena terlihat sangat nyata hal itu terjadi. Dari komentar penumpang lain, dan dari suasana yang tidak nyaman.
Bahkan dulu sempat ketika aku di terminal bersama Nyonya, saat dicegat calo dia merasa sangat ketakutan sampai ngumpet di belakangku.
Padahal wajahku sangar, gimana kalo cewek semacam Nia ini jalan ke Bungur sendirian? Kasian kan.

Satu hal yang aku sesalkan, peran petugas keamanan yang hampir tidak ada fungsinya. Mereka cuma melihat dan membiarkan penumpang ditarik-tarik, dikerubuti dan dijejali pertanyaan "Mau kemana mas/mbak/bu/pak?"
Saat dikerubuti itulah, muncul satu kemungkinan kejahatan: COPET

Aku biasanya cukup menjawab: "Mau ke sana!"
(awas jangan ditiru kalo gak punya sabuk hitam)

Kalo tahun dulu malah lebih parah, calo bebas berkeliaran di peron. Kalo sekarang sudah ada peraturan, bahwa calo tidak boleh menginjakkan kakinya di peron penumpang.
Syukur deh.

Tapi penumpang kan tidak berhenti di peron, karena butuh untuk mendatangi bis. Saat turun dari peron itulah, calo beraksi mengerubuti.

Aku yakin, tidak semua petugas bersikap cuek. Aku pernah melihat seorang petugas tua, berusaha menghalau calo KEPARAT yang berusaha mengerubuti penumpang. Tapi bapak tua ini diabaikan oleh para calo, dianggap tidak ada di situ. Sedangkan beberapa petugas lainnya, yang masih muda, bertubuh tegap, malah cuma melihat dari kejauhan.

Berikut ini beberapa skrinsut yang dapat aku ambil:

Bungur 1

Mungkin dianggap membantu, padahal justru sangat MENGGANGGU.

Bungur 2

Petugas cuek walaupun banyak penumpang merasa terganggu.

Bungur 3

Ternyata petugasnya punya hubungan khusus dengan bos preman.
Kolusi adalah budaya? lalu bagi hasil? Atau petugasnya CIKEN™?

Aku ambil banyak gambar, tapi cuma itu yang nampak bagus. Posisi pengambilan tidak dapat bebas, karena kalau ketauan, bisa panjang urusannya, hehehe.


Ada 16 komentar

rita pada August 15, 2006 1:07 PM menulis:

ndek purboyo ono calo mirip awakmu Jo. persis, biasae ngadek ndek wc sebelah kiri pintu peron

Balas Komentar Ini
aikmaniskali pada August 18, 2006 8:36 PM menulis:

ga ada ce cakep ke bungur ya? kok yg di foto yg perutnya ndut getuh...

Balas Komentar Ini
vnuzday pada August 24, 2006 12:42 AM menulis:

Kalau Di terminal jangan seperti orang bingung, jangan tolah-toleh, pura-pura sudah tahu tujuan. :D

Balas Komentar Ini
diah pada August 24, 2006 7:45 PM menulis:

Wah, jadi kangen, ne, ama mbungur...!!! Dah empat bulan ga liat hiruk pikuk-nya terminal bungur, nongkrong di kindys kafe ampe jam 12 malem..
And stuju banget, kalo ditanya-in ma calo2, bilang aja 'mo kesana!' dengan tampang cuek (atau kalo berani, pasang tampang preman yg sangar)... he he he...
Lam kenal buat tuan rumah, dech...!!!

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada August 24, 2006 8:11 PM menulis:

#rita:
lha aku ndek kono lagi ngenteni awakmu, jarene cewek tapi kok mlebu wc cowok.

#aik:
cewek cakep mah gak usah ke bungur, banyak yang mau nganter pake mobil pribadi, cukup miscal yang punya mobil.
catatan: yang bener-bener cakep, bukan yang cuma ngaku-ngaku cakep, kayak ...

#venus:
halah, koyok tau neng terminal ae. paling-paling awakmu mlebu terminal gadang.

#diah:
hah, nongkrong sampe jam 12 malem?
itu jangan-jangan gak kuat bayar terus disuruh nunggu buat nyuci piring. uppss... :)

Balas Komentar Ini
pika pada September 13, 2006 8:33 PM menulis:

emang megeli banget calo2 iku, kadang tak cuekin, udah bilang ga masi nguber terus, pernah aku dibilang sombong, diejek, huh emang dapet berapa sih satu penumpang? dah gitu pertamanya nawari, mo ke x mbak? udah dijawab nggak nanya lagi, tujuannya mana mbak? tak jawab aja Surabaya, kapok koen

Balas Komentar Ini
erny pada May 2, 2007 7:07 AM menulis:

maap...kebetulan saya lagi survei tentang terminal bungurasih.tapi kok cuma segini yang diceritakan??buat referensi aja...makasih

Aryo:
Wah pak, (eh, bu?) namanya juga cerita pengalaman pribadi, ya tentu saja ndak lengkap-lengkap banget :)
Kalo mau tau lebih detail, datang ke sana tentu lebih membantu.

Balas Komentar Ini
duwex pada April 15, 2008 2:21 PM menulis:

Thanks ada gambaran dikit, rencana mau lamaran ke calon ibunya anak2 disurabya tapi lom pernah kesana dikasih rute kok gak lewat terminal, trus nanya terminal dikasih tahu bungurasih tapi rawan gak direkomendasikan katanya...searching google nemunya ini dech...

Aryo:
kalo mau berhati-hati, aku rasa tidak masalah kok :)

Selamat lamaran deh.


Balas Komentar Ini
davit pada July 31, 2008 8:58 PM menulis:

eee... terminal di surabaya thu banyak asongan,apalagi yang ngamen nyebelin banget,Q pernah punya pengalaman waktu,q mau ke lamongan waktu naik bus dia ngamen aku ke tiduran,eee... ternyata kepala ku!di pukul di kira aku ngak mau ngasih uang?jadi hati2 di bungur banyak calo,copet,dll WASS,,PADALAH WASS,,PADALAH!

Balas Komentar Ini
mono pada August 22, 2008 2:10 PM menulis:

mas aku njaluk tulung golekno tiket bus nyang purwokerto, soale aku arep mulih soko makassar.

Balas Komentar Ini
rlyna pada November 21, 2008 4:28 PM membalas mono:

ms aryo jd calo tiket sekarang? ^^

Balas Komentar Ini
Budi pada November 18, 2008 4:47 PM menulis:

Bungur sekarang beda rek. Lebih tertib n bersiih. yo meskipun calo nang ndi2 tp lumayanlah
:D

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada November 21, 2008 4:25 PM membalas Budi:

Baguslah, sudah lama gak lewat sana. Kayaknya preman juga sudah mulai ditertibkan :)

Balas Komentar Ini
indah karlina pada May 24, 2011 2:00 AM membalas Budi:

ngeri kalau ke terminal mbungur. Bnyak calo2 berkeliaran bertatto bak jagoan. Dan jalan pintu masuk dpn masjid Nurul Iman rusak parah bnyk dah jatuh korban tp blm di service. Apa nungu korban lbh bnyak lg?

Balas Komentar Ini
damz pada September 11, 2009 3:17 PM menulis:

aq mu nanya ni kalaw dri stasiun kereta surabaya kota ke terminal bungurasih jauh ga tolong di jawab nya

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada September 12, 2009 5:41 AM membalas damz:

jauh banget.

naek DAMRI setengah jam lebih dikit, naek taksi paling 20-an menit

Balas Komentar Ini

Pencarian

Komentar Terbaru

June 2014

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi