« Arjuna, Ekalaya, dan Mahesa Jenar | Depan | Terlalu Banyak Tanya »

Jadi Warga Malang

Setelah melalui proses yang berbelit, panjang, melelahkan, akhirnya legalisasi menjadi warga Malang tercapai juga:

KTP Malang

Barusan ngambil di Kantor Kependudukan dan Catatan Sipil Malang.

Pengurusan legalisasi ini sudah berjalan sejak tahun kemarin. Dimulai dari pengurusan surat pindah dari Demak menuju Malang, lalu dilanjut proses di Malang, diawali dari sekretaris RT, ketua RT, ketua RW, Kelurahan, lalu kantor Kependudukan dan Catatan Sipil.

Sebenarnya alur birokrasinya cukup simple dan straight, namun karena faktor tertentu, ada saja yang membuat alurnya jadi melingkar dan berbelit, serta lama.

Pengurusan ke ketua RT yang belum tentu ketemu orangnya, lalu ke ketua RW yang sama sulitnya ditemui, lalu ketidaksamaan persepsi aturan birokrasi antara RW / Kelurahan / RT, sehingga perlu bolak-balik ke ketua RT (yang belum tentu ketemu orangnya), dan juga ke ketua RW (yang sama juga, belum tentu ketemu orangnya).

Setelah lolos dari tingkatan RT/RW, menanjak ke Kelurahan sudah cukup mudah, petugasnya sangat ramah dan detail dalam menjelaskan aturannya. Hanya perlu 3 kali ke kelurahan sampai dapat tanda tangan Pak Lurah.

Sebelumnya, pengurusan KK/KTP harus ke kantor kecamatan masing-masing, namun mulai Senin kemarin, seluruh proses pengurusan itu dilimpahkan ke Kantor Kependudukan dan Catatan Sipil Malang. Efeknya jelas, penduduk dari berbagai kecamatan di Malang Kota berjubel di dalam satu ruangan. Hore.

Form-form aku ajukan Selasa, dan hasilnya bisa diambil hari Kamis (hari ini).

Secara dejure memang jadi warga Malang, tapi defactonya tetep wong Demak. Jadi masih belum sreg nyandang atribut Arema ^_^



Ada 38 komentar

Bagas pada February 12, 2009 6:09 PM menulis:

Haryono? Siapa pula itu?

Kalau memang bukan orang malang asli memang susah untuk nyandang atau berusaha jadi Arema.

Contoh, aku seneng sepak bola dan berusaha mendukung kesebelasan Arema, tapi tetap gak iso. Batin tetep mendukung PSBI :mrgreen:

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 12, 2009 10:00 PM membalas Bagas:

Tampangmu emang gak iso menipu lek kowe kuwi cah Nggarum >:)

Balas Komentar Ini
Jauhari pada February 13, 2009 3:48 PM menulis:

Anakku AREMA boy ;)

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 15, 2009 4:55 PM membalas Jauhari:

Ndang gawekne AKTA kang ;))

Balas Komentar Ini
nengbiker pada February 14, 2009 8:09 AM menulis:

namba2i sumpegnya malang aja..

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 15, 2009 5:51 PM membalas nengbiker:

Halah, kalo emang sumpeg mah sumpeg aja :p

Balas Komentar Ini
Diah pada February 15, 2009 8:35 PM menulis:

Mesti Waspada mata2 Arema kie ....

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 16, 2009 7:24 AM membalas Diah:

Sing perlu diwaspadai iku kan mata-mata sing nyamar jadi penjual kue basah ;))

Balas Komentar Ini
Sarimin pada February 16, 2009 8:02 AM menulis:

Pak RT & RW di PING/TREACEROUTE sik Om!

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 16, 2009 9:28 AM membalas Sarimin:

Sakjane enak nggawe proxy luar ae min, diskip kabeh sing ndek kene. Opo nggae tunnel.

Warnetmu nyediakan tunnel gawe ngurus KTP gak? ;))

Balas Komentar Ini
Sarimin pada February 16, 2009 10:16 AM menulis:

"Sistem Informasi KTP Online Kota Malang" Wuih mantaf banget...ayo sapa yang mau bikin...Dari pada bolak-balik ke rumah RT/RW/Kelurahan koyo Om.Aryo :(

Balas Komentar Ini
Gopril pada February 18, 2009 9:57 AM menulis:

Hehehe...selamat jadi warga Malang, eh tapi kok wajahnya ditutupi spidol lain kali pakai kerpus aja biar disangka teroris ato minimal alap-alap motor hihihi..sory gak boleh marah lho..??!!

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 18, 2009 1:14 PM membalas Gopril:

Lek nggae kerpus koyok wong arep golek welut ae ;))

Balas Komentar Ini
warix pada February 18, 2009 8:42 PM menulis:

Selamat datang, saya juga warga baru resmi malang, cuma statusnya BELUM KAWIN alias BELUM NIKAH. hehe :D

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 18, 2009 10:05 PM membalas warix:

yakin belum kawin rid? :-"

Balas Komentar Ini
candle pada February 19, 2009 1:11 PM menulis:

mbayar berapa om? :D

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 19, 2009 1:47 PM membalas candle:

gak bayar serupiahpun.

di sistem yang kamu bangun gratis apa ga?
apa ada celah khusus? ;))

Balas Komentar Ini
DenBagus pada February 20, 2009 4:46 PM menulis:

Aku pengen ngerti taun lahire iku loh, mesti nego karo lurahe.. :))

Balas Komentar Ini
nengbiker pada February 20, 2009 6:27 PM membalas DenBagus:

1965 tu

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 20, 2009 8:36 PM membalas nengbiker:

1985 :-"

Balas Komentar Ini
Yurie pada February 21, 2009 4:57 AM menulis:

OOT : Mas, aku uda masang web ini di blogrollku :
http://www.tommybudiawan.com/blogroll
Mohon blogku juga di masukan di Tautan Blog-nya Mas yach, Suwun. ;) ;))

Balas Komentar Ini
yurie pada February 21, 2009 12:16 PM membalas Aryo Sanjaya:

Matur tengkyu..
:) :)

Balas Komentar Ini
Reef pada February 21, 2009 3:08 PM menulis:

jo awakmu ele'an status warga negara malang ku udah ta hapus, malah kamu buat status warga negara malang..., heheheh wuah ra tepas blak iki

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 23, 2009 5:00 AM membalas Reef:

Mungkin pancen ngenteni awakmu metu teko Malang :-"

Balas Komentar Ini
kipram pada February 22, 2009 9:15 AM menulis:

jadi baru punya KTP mas, masih sangat muda donk ya

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 23, 2009 5:02 AM membalas kipram:

Iya nih, masih imut ^_^

Balas Komentar Ini
Sartono pada February 24, 2009 7:46 AM menulis:

Secara bahasa, hijrah berarti berpindah tempat.
Sehingga disini saya ucapkan Selamat hijrah dari Demak ke Malang.

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada February 24, 2009 10:18 AM membalas Sartono:

Hahaha, kalo hijrah ke Malang sudah pernah dibahas di sini: Hijrah


Makasih ucapannya ;;)

Balas Komentar Ini
sastro pada March 1, 2009 11:41 PM menulis:

fotone sangar om....macak METAL CORE tah samean pas iku..ahahahaha..ihirrr :))

Balas Komentar Ini
rlyna pada March 2, 2009 10:02 AM membalas sastro:

iku paling pas arep poto nabrak lawang, terus diperban ireng :p

Balas Komentar Ini
zaM pada March 17, 2009 7:18 AM menulis:

itu hitam2 pakai spidol apa pakai photoshop :)

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada March 17, 2009 9:09 AM membalas zaM:

pake areng dong, alami :p

Balas Komentar Ini
ucit pada April 8, 2009 11:18 AM menulis:

haryono kui jeneng sampean asli tho... weleh... tak fikir aryo sanjaya dulure aryo kamandanu, aryo penangsang kui

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada April 8, 2009 11:53 AM membalas ucit:

apane ucit sanjaya?
kenal semono suwene kok ora kenal jeneng asline

Balas Komentar Ini
Anna pada June 9, 2009 4:12 PM menulis:

Mas...ngapunten dalem tiyang enggal wonten web panjenengan . goro2 ngefans Kakang Jenar kulo mampir wonten halaman meniko. bade nyuwun pirso..panjenengan menopo wonten info mbokbilih kagungan konco ingkang saged madosake buku crios NogoSosro SabukInten. ...dalem tenggo nggih... matur nuwun

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada June 10, 2009 3:19 PM membalas Anna:

Setunggal taun wingi kulo kepanggih buku niku wonten Gramedia Basuki Rahmad. Nanging sak mantune niku sampun mboten kepanggih maleh.

Mungkin njenengan kerso madosi wonten mriko.

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

February 2016

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi