« Sengketa | Depan | Mensyukuri Nikmat »

TV Tidak Lagi Menarik


Kebiasaan nonton TV bareng istri, secara tidak sengaja telah membentuk jadwal tak tertulis untuk nonton TV. Pagi diawali dengan acara Insert Pagi (TransTV), lalu Selamat Pagi (Trans7). Malamnya giliran memantau berita di MetroTV, kemudian acara humor di Trans7, selanjutnya pilihan antara Bioskop TransTV atau film di GlobalTV, tergantung mana film yang bagus.

Di hari libur biasanya nonton kartun di GlobalTV dan acara fauna di Trans7.

Praktis, hanya 4 stasiun itu yang paling sering kami tonton. Stasiun lain biasanya hanya ditonton ketika gak sengaja kepencet atau pas menghindar dari iklan dan nemu acara bagus.

Memang kami tidak pernah 'menganggarkan' waktu untuk stasiun selain 4 di atas, karena mereka menayangkan sinetron pada masa prime time, saat di mana kami dapat meluangkan waktu untuk nonton TV.

Bukannya kami mengatakan sinetron itu jelek (silakan dipikir sendiri), hanya saja pada saat yang sama ada stasiun di antara 4 tadi yang menayangkan acara berkuaiitas, mendidik, bermanfaat dan tidak menimbulkan dosa.

Namun kenyamanan kadang tak selalu ada. Sejak seminggu ini (bahkan sebulan ini khusus untuk MetroTV) 4 stasiun itu menghilang dari TV kami, dan dari TV para pemirsa di Malang, bahkan mungkin pemirsa di Jatim.

Penertiban frekwensi yang dilakukan DEPKOMINFO telah menuntut banyak stasiun TV (baik daerah maupun nasional) menutup siaran mereka di Jatim.

Langkah penertiban ini memang bagus. Hanya saja anehnya yang tersisa kok para stasiun pengusung sinetron?

Entah sampai kapan penertiban ini berlangsung dan stasiun yang off segera on.

Dan entah sampai kapan stasiun yang lain segera 'insyaf' untuk memperbaiki kualitas acaranya.

Sampai sejauh ini, TV tidak lagi menarik.


Referensi: Detik Surabaya



Ada 28 komentar

idiluam pada December 25, 2008 10:32 PM menulis:

halah, Ngomong aja kalo kamu penggemar film Angling Darma

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 27, 2008 9:40 PM membalas idiluam:

Ndek endi acara kuwi?

Gak tau nonton i.

Balas Komentar Ini
Sarimin pada December 30, 2008 9:09 AM membalas idiluam:

Angling Darma? biyuh acara iki wis gak tau disiarne maneh...wah paling Rahmad Maulidi a.k.a idiluam iki sing demen karo Angling Darma! ;))

Balas Komentar Ini
nengbiker pada December 25, 2008 10:45 PM menulis:

Fyi, angling darma pindah jam tayang ke jam 3-4am.
*yg lg kna anoreksia, eh amnesia..eh bulimia.indonesia?oh malaysia!ato insomnia?*

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 27, 2008 9:44 PM membalas nengbiker:

stasiun opo? *wes gak tau ndelok tipi*

Balas Komentar Ini
sarimin pada December 31, 2008 4:09 AM membalas Aryo Sanjaya:

stasiun mbalapan! ;))

"Ning Stasiun Balapan
Kuto Solo Sing Dadi Kenangan
Kowe Karo Aku
Naliko Ngeterke Lungamu"

=))

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada January 3, 2009 10:59 PM membalas sarimin:

Stasiun kota baru wae, ono rawon iga sapi.

Balas Komentar Ini
ferdhie pada December 25, 2008 10:48 PM menulis:

akhirnya, hiburan satu2 nya adalah: "Google Reader" ... ntar juga akan ditutup :-"

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 27, 2008 9:40 PM membalas ferdhie:

Kalo ditutup kan bisa pake ssh -D :P

Balas Komentar Ini
Kyai slamet pada December 25, 2008 10:56 PM menulis:

Yang saya khawatirkan regulasi Depkominfo tercemari oleh nafsu serakah kaum pemilik modal. Sebagian tv yang masih siaran adalah tv lama yang telah diakuisisi oleh group MNC. Apakah ini dapat disimpulkan ada indikasi MNC vs Trans group, bakrie dan media?
:D

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 27, 2008 9:50 PM membalas Kyai slamet:

Kayaknya sudah waktunya kita mulai bergeser meninggalkan tivi konvensional yang penuh sinetron dan acara gak mutu itu. Soal hiburan, berita, komunikasi, semua sudah ada di internet.

*desperet*

Balas Komentar Ini
AgusNaim pada December 25, 2008 11:50 PM menulis:

masuk akal pendapat KyaiSlamet. Hanya GlobalTV stasiun MNC yang ikut dibredel (anggep aja menutupi analisis diatas, karena jg GlobalTV yang terakhir mengudara di jatim). Padahal udah beberapa tahun Tipi-tipi berkualitas itu mengudara. kendapa baru sekarang? kenapa?

Balas Komentar Ini
Diah pada December 26, 2008 1:59 PM menulis:

Kalau dulu KlompenCapir sekarang jadi SinetronPir ....:D
Sieng bagus masih Mak-lampir
Sayang Mak-lampir Indosiar udah nggak ada ...:(

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 27, 2008 9:51 PM membalas Diah:

Sekarang jamannya Mak Kue Basah ;))

Balas Komentar Ini
sul pada December 26, 2008 9:07 PM menulis:

:D/ menurutq tv selalu menarik

Balas Komentar Ini
warix pada December 28, 2008 11:11 AM menulis:

Ya wis pasang indopision ajah!! :D

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 28, 2008 1:46 PM membalas warix:

itu opsi berikutnya ;))

Balas Komentar Ini
Kim pada December 29, 2008 5:45 PM menulis:

Iya nih knp yg tersisa cuma stasiun yg isinya sinetron doank, stasiun tv yg isinya mendidik malah dibuang, jng bikin bodoh rakyat malang

Balas Komentar Ini
Jauhari pada December 30, 2008 11:10 AM menulis:

Setuju sama CAK AR, TIPI SEBENARNYA sudah hilang di MALANG :( acara pada aneh aneh semua yang TIPI BERTAHAN :(

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada January 3, 2009 11:07 PM membalas Jauhari:

Jadi kita nanti nonton MotoGP bersama lagi di mana? :D

Balas Komentar Ini
pudakonline pada January 3, 2009 2:45 PM menulis:

anda saja biaya internet murah
tentu tv akan semakin sepi

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada January 3, 2009 11:01 PM membalas pudakonline:

Kalo bisa sih tipi jangan merasa "mentang-mentang" jadi media populer makanya seenaknya menayangkan acara sesuai yang membayar saja. Pertimbangkan kualitas dong dang deng.

Balas Komentar Ini
prouthon pada February 14, 2009 12:12 PM menulis:

sabar mas, sebenernya kita jg khan yang menentukan mau gaknya kita menonton suatu acara distasiun tv, harusnya yg sadar itu manusia dibangsa ini, gimana ga nguber setoran klo 90% manusianya suka sinetron semua ;)). kegiatan mulai mahgrib ya ngerjain adek2 cewek biar gak nonton sinetron :))begh ssebel!!

Balas Komentar Ini
Rizkeyboard pada March 5, 2009 5:56 PM menulis:

kayaknya selera mas sama kayak aku
acara2 di tv lainnya kebanyakan ga bermutu
kyak R**I yg acaranya klo ud jam 6 sore sinetron trus, In*****r yg acaranya mistik2 gitu kalo ga mamah2 an, T** dangdut trus tiga stasiun diatas klo mau di "page rank" sama google udah di halaman yg jauh dari halaman utama di TV aku

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada March 6, 2009 10:59 AM membalas Rizkeyboard:

bener, nampaknya ini adalah upaya "pembodohan massal yang terstruktur dan berkelanjutan"

Balas Komentar Ini
NOENG pada March 15, 2009 7:36 AM menulis:

Nonton tv sekarang kayak era orde baru,Tak banyak pilihan.apa penertiban ini kata lain pembredelan media tv.tolong..metro,tvone,trans7,trans on doong di tulungagung!cari berita aj sulit mau jadi apa indonesia!?

Balas Komentar Ini
Yogi pada March 23, 2009 11:49 PM menulis:

ya tuh...aku ampe poseng mo nonton berita apa dan diman yang berkwalitsa sleain TV-One ama Metro.
sakjane. seng gak nggenah kuwi yo TV-One ambek metro uiku..... lha punya nama segeda itu mosok gak iso ngurus izin, sompreth..... bikin aku kesel ajah....
Hei..... METRO ama TV-One....kamu urus tuh izin biar kami warga malang bIsa liat berita yang bermutu lagi, ini mo pemilu neh... cepetan...!!!
hasilnya akhir** ini jadi keranjingan Cinta Vitri...oalaaaaahhh.... hati jadi gedeg terus ama si miska....., akhirnya jadi keracunan sinetron yang gak mendidik.... mati aku.....
Hei..... METRO ama TV-One....kamu urus tuh izin biar kami warga malang bIsa liat berita yang bermutu lagi, ndang cepeto....

Balas Komentar Ini
Yogi pada March 23, 2009 11:50 PM menulis:

ya tuh...aku ampe poseng mo nonton berita apa dan diman yang berkwalitsa sleain TV-One ama Metro.
sakjane. seng gak nggenah kuwi yo TV-One ambek metro uiku..... lha punya nama segeda itu mosok gak iso ngurus izin, sompreth..... bikin aku kesel ajah....
Hei..... METRO ama TV-One....kamu urus tuh izin biar kami warga malang bIsa liat berita yang bermutu lagi, ini mo pemilu neh... cepetan...!!!
hasilnya akhir** ini jadi keranjingan Cinta Vitri...oalaaaaahhh.... hati jadi gedeg terus ama si miska....., akhirnya jadi keracunan sinetron yang gak mendidik.... mati aku.....
Hei..... METRO ama TV-One....kamu urus tuh izin biar kami warga malang bIsa liat berita yang bermutu lagi, ndang cepeto....

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

February 2016

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi