« Bot dan Manusia | Depan | 'Jalan Tol' Itu Kini Gratis »

Tentang Ngidam

Sudah lama aku mempunyai pendapat tentang ngidam ini, namun baru kali ini merasa 'berhak' untuk membahasnya.

Ngidam memang tidak selalu berupa makanan, karena bisa berupa keinginan terhadap sesuatu atau melakukan suatu hal. Tapi demi kesamaan fokus, kita anggap ngidam adalah keinginan terhadap makanan tertentu.

Dengan berbagai definisi, anggapan dan kepercayaaan yang berbeda-beda di masyarakat, aku coba menyimpulkannya menjadi beberapa kelompok:


1. Ngidam adalah keinginan dari si bayi

Sebagai mahluk yang bersiap hadir di muka bumi, si bayi sedang iseng ingin mencicipi makanan tertentu di dunia ini. Lalu lewat kontak dengan ibunya, dia menyampaikan makanan apa yang hendak dimakan.

Dari makanan yang diinginkan, dapat dijadikan tanda-tanda jenis kelamin/sifat jabang bayi nantinya.

Berangkat dari situ muncul pendapat lanjutan bahwa kalau ngidam tidak dituruti, bakal menyebabkan bayinya nanti ngileran.

Lebih kejam lagi, kalau belum dituruti maka jabang bayi akan ogah untuk keluar saat waktunya lahir nanti. Harah.


2. Ngidam adalah kesempatan bermanja buat si ibu

Membayangkan bakal membawa beban di perutnya selama 9 bulan, lalu melewati proses menyakitkan di penghujung kehamilan, si ibu tidak mau penderitaan itu dialami sendirian olehnya. Untuk itu si ibu ingin mendapatkan 'service' berupa 'mbok yao dituruti keinginanku yang satu ini'.

Dan karena kesannya si Ayah tidak ikut merasakan sakit, maka harus rela dibebani tugas mencari apa-apa yang sedang sulit dicari.

Atau minimal mencari solusi lain kalau yang diingini ternyata mustahil didapatkan.


3. Ngidam adalah reaksi alami

Karena tubuh ibu hamil banyak menghasilkan zat xxx (silakan googling sendiri), maka ada ketidaknyamanan rasa di mulut si ibu. Oleh karenanya si ibu ingin memakan makanan yang dirasa mampu mengatasi ketidaknyamanan tersebut. Baik itu yang berasa pedas, kecut, atau makanan yang dianggapnya dapat mengatasi suasana itu.


Dan mungkin masih banyak kelompok definisi yang lain.

Bagi aku, meskipun itu ngidam atau tidak, selama memang keinginan istri dan wajar untuk dituruti, maka aku usahakan menurutinya. Jadi si ibu gak usah mengatasnamakan keinginan bayi kalo memang keinginan itu datang dari ibunya.

Tidak usah mengaitkan dengan mitos atau anggapan-anggapan yang bisa menjadikan salah kaprah, baik secara kesehatan maupun secara norma agama.

Pendidikan anak dimulai sejak sedini mungkin kan :)



Ada 31 komentar

Kyai slamet pada October 16, 2008 6:38 PM menulis:

Pasti si Phi ngidam minta di-print-kan semua posting dari slametwidodo.com
:D

Aryo:
wah, pak kyai kok tau?

ngeprint sih mudah, masalahnya adalah saya ndak punya printer. download di mana ya?


Balas Komentar Ini
ashardi pada October 17, 2008 10:10 AM menulis:

Kalo ngidam makan otak2 ato otak2 pasti gedenya jadi Sylar ya??

Aryo:
lek sing dipangan otake sapi lak maleh nduwe sungu


Balas Komentar Ini
ashardi pada October 17, 2008 10:14 AM menulis:

lho... kok dobel posting :p

Aryo:
mau isuk sarapan dobel mesti


Balas Komentar Ini
Kyai slamet pada October 17, 2008 10:40 AM menulis:

@ashardi, itulah MT

Aryo:
aargghh...


Balas Komentar Ini
Frenavit Putra pada October 17, 2008 5:46 PM menulis:

Ngidam Apa ya aku????? Salam kenal mas......

Aryo:
salam kenal juga. eh, kalo ngidam fotoku bilang aja ya. *pd*


Balas Komentar Ini
nengbiker pada October 17, 2008 8:45 PM menulis:

mudahan mba phi ngidam ferrari ato motornya rossi

Aryo:
ya tinggal dicariin di gugel toh


Balas Komentar Ini
Panduan Kaligrafi pada October 18, 2008 6:47 PM menulis:

menurutku poin yang kedua (ngidam adalah kesempatan bermanja buat si ibu) lebih rasional.

Aryo:
iya pak, itu subyektif banget kok :D


Balas Komentar Ini
Masenchipz pada October 18, 2008 9:07 PM menulis:

ooo.. gitu ya klo ngidam... klo ngidam trus ada ibu2 yang minta mangga tapi musti nyuri itu gimana ya?

----------------------------------------------
btw dukung gw di busby seo ya… cukup komen di
postingan

http://masenchipz.com/busby-seo-test

makasih

Aryo: ya dicurikan, tapi ninggalin uang sebagai ganti rugi :P

Balas Komentar Ini
ario saja pada October 19, 2008 4:35 PM menulis:

waduh mas aryo iki kok paham bener, apa nyonyah sekarang lagi nyidam ya?? eh iya minal aidin wal fa idzin mohon maap lahir dan batin ya Mulai dari 0 lagi

Aryo:
belum tau ngidam apa ga ;))
iya tak maafkan, mulai dari -100 aja deh ya, ben ada space buat nyampe 0 dulu.


Balas Komentar Ini
Diah pada October 20, 2008 11:48 AM menulis:

Wah abis ini punya ranger ..selamat2 pak..dadi sudah teruji benar2 tajam coy :D

Aryo:
tapi kok tetep diarani benda tumpul ya? :-?


Balas Komentar Ini
Jauhari pada October 20, 2008 3:19 PM menulis:

NGIDAM itu TREND SESAAT ;)

Aryo:
yang penting bukan trend sesat :P


Balas Komentar Ini
inung pada October 21, 2008 8:12 AM menulis:

phi lagi ngidam yha..
gimana klo mas aryox yg ngidam yha..
wah..manja banget tu (mandi jarang)..hahaha :))
semoga anakx nanti sehat+pinter kyk bpkx.. :-*

Aryo:
ngidam amplang nih nung, kirim dari balikpapan ya. gpl ;))


Balas Komentar Ini
ninazzz pada October 21, 2008 4:32 PM menulis:

ngidamnya kok dihubungkan dengan makanan semua sih... coba deh tanya pada orang yang bener2 pernah/sudah/sedang hamil.
aku sendiri yang sudah 2 kali mengandung, mengalami ngidam berupa mual dan muntah2 selama 3 bulan awal kehamilan. sakit kepala, masuk angin terus menerus. hampir tiap hari aku minta dikerokin sama ibuku. gak doyan makan, bau parfum langsung mabok/muntah. jijik ama makanan yang amis2/daging.
di kantor, aku sering banget ijin ke mushola karena gak kuat pusing/sakit kepala berkepanjangan. muka pucet. pokoknya penderitaannya bener2.
mangkanya buat para akhwan/akhwat, baik2lah sama emak kalian. susahnya tuh mengandung baru aku rasakan sekarang. (mungkin gak semuanya mengalami hal yang sama, tapi rata2 banyak yang mengalami hal yang serupa yang aku alami). masalah ngidam makanan ini dan itu malah aku jarang banget temuin...

sori jadi banyak ngomongnya

Aryo: hehehe, makasih atas sharing-nya. maklum, saya sendiri belum pernah ngidam.

mengenai kenapa kok dihubungkan dengan makanan saja, karena biar satu persepsi dulu. soalnya kalo langsung melebar malah ndak fokus bahasannya :)

Balas Komentar Ini
aLe pada October 22, 2008 3:53 AM menulis:

malih kpengen ngidam kih *haiyah* :D

Aryo:
ha wes potong kuncir ngono, opo iku bukan gara-gara ngidam? ;))


Balas Komentar Ini
izoer pada October 22, 2008 1:17 PM menulis:

Tapi banyak kok yang ngidam justru malah suaminya, gimana tu mas?

Aryo:
itu bisa banyak kemungkinan, misalnya untuk mengalihkan perhatian supaya istrinya gak ngidam karena merasa sudah terwakili, atau daripada gak terjadi acara ngidam-ngidaman makanya suaminya nekat ngidam :P *ngasal*


Balas Komentar Ini
bapakethufail pada October 23, 2008 12:14 AM menulis:

ngidam..... istri lagi mau manja2 tuh mas !!!!

Aryo:
hehehe, emang dulu ibunya anak-anak begitu ya pak? *mau tau aja*


Balas Komentar Ini
bLub pada October 23, 2008 9:48 PM menulis:

Gue ga ada ngidam
Gue maboknya aja...
istri lo mabok juga ga, yo?

Aryo:
mual-mual dan muntah tiap hari. tepatnya sekali sehari, tapi pasti. yang gak pasti itu waktunya, kadang pagi, siang, sore, malam.

untungnya masih doyan makan, malah jauh lebih doyan dari sebelumnya. pagi aja bisa 3 kali makan.
didiscount sekali buat dikeluarkan.
btw, bLub belum ngidam kali, kan waktu masih panjang.*wondering bLub ngidam apaan nanti, kira-kira yang bikin om rommy kelabakan*


Balas Komentar Ini
candle-light pada October 26, 2008 7:27 AM menulis:

aku muntah kalo lagi masuk angin :p

mampir om, dah lama ga nyapa ^o^v

Aryo:
leh, di mbalekpapan ada internet juga to? *kaburr*


Balas Komentar Ini
Bang Kumis pada October 28, 2008 1:55 PM menulis:

Untung istri Bang Kumis waktu hamil gak ngidam macem2...cuma pingin pizza, d'creeps, burger, doughnut, dan ayam lalapan..(eh..itu ngidam juga ya...) wakakak... missing

Balas Komentar Ini
vivikecil pada November 3, 2008 2:25 PM menulis:

Hohoho ... sdh molai ngidam ya Mas ... top top hehehe "sok tau aja :P "

Balas Komentar Ini
warix pada November 11, 2008 11:32 AM menulis:

Bikin anak juga ach..

Balas Komentar Ini
|F|E|R|Y| pada November 13, 2008 9:13 AM menulis:

Hiks..... Bojoku sampe skrg durung nyidam2 ki :((

Balas Komentar Ini
ibach77 pada November 13, 2008 10:47 AM menulis:

denger-denger istrinya SUHU JAUHARI ngidam innova tuch ...

*kaboor*

Balas Komentar Ini
teddy pada November 13, 2008 12:35 PM menulis:

waktu itu istriku ngidamnya :
-- minta hape ke ibu'ku (aka mertuanya istriku)
-- minta Kepiting Saos masakannya bapakku, (aka mertua laki lakinya istriku)
-- minta amplang dari balikpapan, (yang pasti, pesen ke bapak n ibuku juga, karena mereka tinggal disana)

jadi, ngidamnya gak ke aku..

Balas Komentar Ini
iRene pada November 14, 2008 4:12 PM menulis:

Jadi inget ama film yg ce'nya ngidam pengen elus2 kepala kereta :)), moga2 nyonya ga pengen elus2 kepala pesawat yah mas aryo :P

Balas Komentar Ini
dita pada December 26, 2008 4:01 PM menulis:

wah, blog yg maniez n menarik!!!... jd pengen ikutan nyeletuk...
klo pengalamanku, waktu hamil aku kok ngidamnya bukan makanan ato minuman yg aneh2, tp pengennya punya kulkas (maklum, manten anyar)!!! huaks, aneh tp nyata, ini bknnya dibuat2 ato keinginan sesaat aza, tp memang semacam keinginan yg amat amat sangat. Dan alhamdulillah, keinginan itu bisa terpenuhi juga, sehingga si baby g jd ngecesan...he...
Gimana tuh tanggapan mas Aryo....

Balas Komentar Ini
Aryo Sanjaya pada December 26, 2008 4:39 PM membalas dita:

Ngidamnya sembarang kulkas atau kulkas merk tertentu saja? :D

Kejadian seperti itu memang mungkin saja terjadi, namun bisa ada hubungannya sama ngidam, namun mungkin saja tidak. Bisa saja keinginan itu terjadi pas sedang hamil, lalu dihubungkan dengan fenomena ngidam, jadilah keinginan itu semakin kuat.

Eh tapi kalimatku itu hanya komentar dari orang yang belum pernah ngidam, lho :P

Balas Komentar Ini
byme pada March 1, 2009 10:54 AM menulis:

istriku sempet mau ngidam g jadi karena sekarang malah m
byme manten baru

Balas Komentar Ini
Wisnu pada November 27, 2010 4:14 PM menulis:

bagaimana bayi bisa punya keinginan untuk mencicipi makanan, klo dy saja belum bisa membedakan dirinya dengan dunia luar? lalu, dimana korelasi antara keinginan ibu dan jenis kelamin bayi?

Balas Komentar Ini
Fitri pada February 24, 2011 2:56 PM menulis:

Menurutku ngidam tuh bkn bawaan bayi tp bawaan ibunya krn adanya proses pembuahan dan perubahan dari segumpal darah menjadi segumpal daging didalam rahim yg menimbulkan rasa mual dan suatu dorongan keinginan yg kuat.
Kalo kehamilan sudah 120 hari aku percaya itu bawaan bayi karena usia (40 hari x 3 proses kejadian) janin itu sudah diberikan ruh (nyawa).

Balas Komentar Ini
Fitri pada February 24, 2011 2:57 PM menulis:

Menurutku ngidam tuh bkn bawaan bayi tp bawaan ibunya krn adanya proses pembuahan dan perubahan dari segumpal darah menjadi segumpal daging didalam rahim yg menimbulkan rasa mual dan suatu dorongan keinginan yg kuat.
Kalo kehamilan sudah 120 hari aku percaya itu bawaan bayi karena usia (40 hari x 3 proses kejadian) janin itu sudah diberikan ruh (nyawa).

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

February 2016

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
  1 2 3 4 5 6
7 8 9 10 11 12 13
14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26 27
28 29          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi