« Perfect Woman | Depan | Monitor Menclek »

Nonton Eragon

Sabtu di-SMS sama Penyu, Minggu malam diajak nonton bareng di Dieng Plaza. Rencanae mau nonton Eragon, jam 8 malam, bersama arek-arek dari gerombolan sini.

Malem Senin jam 7 aku sudah standby di Dieng. Aku pikir masih ada waktu longgar buat si Penyu untuk curhat. Lha ternyata aku malah datang paling duluan.

Aku telpon Penyu, dia baru berangkat dari rumahnya. Aku telpon Venus malah gak diangkat, yang lalu dia SMS kalo masih di Sumberpucung, gak bisa ikut. Apa-apaan ini?

Pingine maen game dulu di Fantasia, lha kok ternyata tempatnya sudah digusur. Berarti aku sudah lama gak ke Dieng nih.

Karena studionya udah buka, aku beli karcis duluan, lalu masuk ke Studio 1. Aku gak mau ketinggalan awal cerita, yang kadang menentukan.

Sebelum film dimulai, datanglah Penyu, Ula dan Ambar. Aik gak bisa ikut karena alasan tidak suka film fantasi. Ada-ada saja.

Animasi grafis di film ini, dan jalan cerita secara keseluruhan sangatlah bagus, namun menurutku ada sesuatu yang kurang ketika menonton film ini, yaitu pop-corn. Blas gak ada camilan. Lupa beli sih.

Eragon 

Ketika melihat poster film ini, aku jatuh hati pada pedang yang dibawa Arya, seorang peri cewek yang berhasil membawa kabur telur naga dari sang raja. Melihat pedang itu, aku pikir akan ada pertarungan yang spektakuler. Ya, memang ada, tapi cuman sebentar, itupun sebagai adegan penutup film ini.

Pengangkatan cerita yang diambil dari novel ini terkesan maksa, seakan dipercepat. Seakan-akan ingin memuat banyak hal dalam waktu yang terbatas 2 jam. Jadinya banyak hal yang mudah ditebak.

Contohnya ketika Eragon disuruh beli roti di suatu perkampungan, ada orang asing yang mengintainya. Nah, pada saat Eragon nekat masuk ke penjara untuk membebaskan Arya, aku sudah nebak kalo Eragon akan mengalami kesulitan dan ditolong orang asing yang berkerudung tadi. Simple.

Novelnya sendiri adalah bagian dari trilogi, mungkin filmnya juga, karena jalan ceritanya yang masih menggantung. Arya pasti akan pacaran sama Eragon.

Namun menilik dari judulnya, karo trilogi biasanya mempunyai sub-judul, kayak Lord of The Ring: Return of The King. Sedangkan Eragon, ya Eragon saja.

Kalaupun trilogi, semoga seri keduanya lebih banyak lagi adegan spektakuler, pertarungan naga, dan romantis. 


Ada 13 komentar

bebek pada December 18, 2006 6:51 PM menulis:

sayah mah kayaknya pengen nonton jugah nih... besok kali nontonnya :D

Aryo: Cepetan nonton mas, selak gak seru kalo dragonnya kecapekan, soale diputer mbolak-mbalek :D

Balas Komentar Ini
vnuz pada December 18, 2006 7:04 PM menulis:

Bingung..

Membayangkan Aryo Arya main film. ;))

Aryo: Makanya jangan macem-macem sama aku. Sebenere aku ini peri yang menyamar. Awas tak kutuk kamu.

Balas Komentar Ini
isdah junker ngalam pada December 18, 2006 11:52 PM menulis:

huehehe... iyoi... sajakno pengen curhat tapi...

lah situ alasan masuk kantor page *siyul2*

Aryo: Lha emang paginya aku ngantor kok, meski gak pagi nemen sih :-"

Balas Komentar Ini
aikmaniskali pada December 19, 2006 2:14 AM menulis:

film yg tidak ada unsur lucu2nya. huh.

Aryo: Dasar sok tau, makanya nonton dulu baru komentar ;))

Balas Komentar Ini
rita pada December 19, 2006 9:55 AM menulis:

wadew, Fantasia, sudah digusur, lek ngono aku yo wes suee banget ga neng Dieng...

p.s: sorry bro ga iso melok, tp si phi melok khan?

Aryo: Melok tah, lek gak melok lak batal acarane wingi ;))

Balas Komentar Ini
Jauhari pada December 19, 2006 11:40 AM menulis:

Saya lupa kapan terakhir nonton di BIOSKOP, secara saya waktu PEDEKATE ama ISTRI aja setelah dapat... BLAS ndak pernah :D

Aryo: Yah, ngapain nonton film, mending bikin film sendiri kan? hihihi
hush, [dewasa]

Balas Komentar Ini
GuM pada December 20, 2006 8:31 AM menulis:

eragon.... hm.... kayak merek cat.

animasinya keren, meski ga sekeren LOTR. sayangnya animasinya cuma fokus ke karakter naganya aja. kirain bakalan banyak naga yang muncul, eh ternyata cuma si saphira doang.

ceritanya? hmm... sucks!

nonton de ja vu yuuuk...

Aryo: Yang paling menyakitkan adalah ketika kamu nunjuk resleting celanaku yang terbuka :((

Balas Komentar Ini
:(( pada December 21, 2006 7:32 AM menulis:

aku ga diakui

Aryo: Wealadalah... ctrl+f dan cari nama phi deh ;;)

Balas Komentar Ini
jaylangkung pada December 21, 2006 8:32 PM menulis:

wewww seng penggemar koleksi pilem...

mben nyileh cdne wae yo om :D

Aryo: Iku gak nonton ndek omah Jay. Iku nonton ndek bioskop Dieng kok.
Tapi lek masalah koleksi DVD, onok lek luweh ;))

Balas Komentar Ini
tebu pada January 31, 2007 2:41 PM menulis:

wah aq pengen banget nonton bareng sama cewek, tapi ceweknya malah gak ada, piye iki.

Aryo: Cari di Ancol ;))

Balas Komentar Ini
na pada August 1, 2008 9:52 AM menulis:

lebih seru baca novelnya ketimbang nonton filmnya, soale bisa mengkhayal,jadi bisa bayangin semua tokoh dan isi novel dengan karakter imajinasi... (khayalan tingkat tinggi je.. =P)
q se berharap, novel eldest lebih seru lagi... semoga
oya, ga terlalu telat kan, klo q baru kasih comment sekarang?? =P
:)

Balas Komentar Ini
na pada August 1, 2008 9:53 AM menulis:

lebih seru baca novelnya ketimbang nonton filmnya, soale bisa mengkhayal,jadi bisa bayangin semua tokoh dan isi novel dengan karakter imajinasi... (khayalan tingkat tinggi je.. =P)
oya, ga terlalu telat kan, klo q baru kasih comment sekarang?? =P
:)

Balas Komentar Ini
firdo pada August 23, 2010 10:51 PM menulis:

ah masa iya sich,,,

Balas Komentar Ini

Pencarian

Komentar Terbaru

June 2014

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30          

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi