« Sangkan Paraning Dumadi | Depan | Kidung Purwajati »

Dandang gulo

Lir sarkara, wasianing jalmi
Ambudiya budining sasatnya
Memayu yu buwanane,
Ing reh hardaning kawruh,
Wruhing karsa kang ambeg asih,
Sih pigunane karya,
mBrasta ambeg dudu,
Mengenep nenging cipta,
Wruh unggayaning tindak kang ala lan becik,
Memuji tyas raharja (Kusw)


Ada 63 komentar

Bambang pada February 27, 2006 12:03 PM menulis:

Senang sekali membaca tembang-tembang jawa kuno. Apalagi ada tulisan-tulisan mengenai kejawen. Teruskan dam aku menantimu. Kejawen yang benar benar kejawen melebihi ajaran apapun. Kecuali kejawen yang sudah banyak bumbu agamanya.
Rahayu, memayu hayuning bawono. Bambang

Balas Komentar Ini
kang aslam pada March 7, 2007 9:31 PM menulis:

kalo...aku bisa omong... tolong deh' jadikan seluruh yang dipunyai oleh bangsa ini "nganut" satu ajaran ..(what's that)...yaitu suatu ajaran SYEH SITI JENAR yang beners diamalkan... apa boleh

Aryo:
Tidak boleh Kang, tidak boleh berdakwah pada orang yang sudah beragama. Lakum dinukum Waliyadin.

Balas Komentar Ini
ahmad pada May 31, 2012 9:47 AM membalas kang aslam:

emang ajaran seh sitijenar yang mana yang g boleh di amalkan...

Balas Komentar Ini
anang pada October 6, 2013 10:08 PM membalas kang aslam:

betul sekali saran anda, namun sangat sdkt manusia di bumi ini yang mengerti akan kebenaran sejati.

Balas Komentar Ini
Eko Pardiono pada June 8, 2007 2:02 PM menulis:

Allah mengutus Rasulullah ke alam dunia ini hakekatnya untuk menyempurnakan akhlak manusia, sejatining kesempurnane akhlak iku
ati kang sareh sumel, nrimo ing pandung/ sabar dan tawakal, menerima ketetapan Allah

Balas Komentar Ini
roso pada June 19, 2007 12:05 PM menulis:

kok penak tenan mas eko iku, po gampang popiye jal aku wenehono carane nyumelehke ati, opo ra modar ati diselehke cothol pithik mengko................

Balas Komentar Ini
Eko Pardiono pada July 5, 2007 3:13 PM menulis:

Endahnyo ri bagaskoro sumambirat
Kinemulan mring Hyang Begonondo
Ocehing sworo kukilo geter sesahutan
Pratondo yen to ri sigro enjing
Akeh jalmo kang sgro cancut taliwondo
Rinakit karyo anyambut kardi
Datan kinaroso snadyanto sayah
Inenggih puniku kuwajibaning manungso
Ora kendat ratri tuwing dalu
Nanging sedoyo puniku
Ora keno lali mring Hyang Widhi Wasiso Jagat

Balas Komentar Ini
budies pada January 9, 2010 11:21 AM membalas Eko Pardiono:

endah temen...
aku dadi pingin bisa kaya ngono o=>

Balas Komentar Ini
judhi pada January 13, 2010 10:43 AM membalas Eko Pardiono:

Endah bungahe roso ati iki, manowo poro mudo biso nganggit lan geguritan, maneh-maneh yen biso nembang, utamane "Macapat"

Balas Komentar Ini
jemangat pada August 7, 2010 4:30 PM membalas judhi:

Memang jenis mancopat, dandang gulo, tembang yang mengandung arti kalau di resapi selalu yentuh mrig kalbu serta menyegarkan hati aminnn

Balas Komentar Ini
Djoko Sulistiyo pada February 20, 2010 8:05 PM membalas Eko Pardiono:

Kang Mas Eko Pardiono..endah sanget seratan2 ing nginggil..punopo kulo saged nyuwun dumateng panjenengan copy seratan2 puniko..? saperlu kangge cathetan2 kulo...? sakderengipun matur sembah nuwun

Balas Komentar Ini
Tito Prastowo pada March 19, 2008 11:58 AM menulis:

kulo remen kaliyan tembang tembang mocopat, menawi wonten sederek sederek ingkang kagungan lirik lirik dandang gulo keparengo dipun kirim wonten tpr@dharmap.com. matur suwun lan nyuwun pangapunten sakderengipun.

Balas Komentar Ini
Bambang pada July 1, 2008 9:29 PM menulis:

Sip Saestu meniko, saget nambahi wawasan lan pasinaon basa Jawi.
Namung nyuwun pangapunten Pak/Mas Eko Pardiono menawi mboten klentu "Nrimo Ing Pandum" sebab menawi pandung meniko ateges Maling. Nyuwun Pangapunten lho sak derengipun kulo kumowantun dumateng panjenengan.

Nuwun

Balas Komentar Ini
EKO PARDIONO pada July 17, 2008 4:28 PM menulis:

NYUWUN SEWU MAS SALAH TULIS
SENG BENER " SEJATINING KESEMPURNANING AKHLAK KUWI
KUDU SAREH SUMELEH NRIMO ING PANDUM"

Balas Komentar Ini
EKO PARDIONO pada July 17, 2008 4:35 PM menulis:

TEMBANG PAMULARSIH

NIANSISWO UMATUR
MARANG RI SANG MOHO YOGI
SANG WI PRO KADIPARAN
KARSANING HYUANG HUDIPATI

YOGYO SALIRENG WARNO
KANG GUMELAR ANENG BUMI
MUGIO GUSTI TEDAKNO
DADIO SATRIO UTOMO

Balas Komentar Ini
EKO PARDIONO pada July 17, 2008 4:41 PM menulis:

TEMBANG SINOM PARIJOTO

CILIKO YAN TANAH JOWO
RINEGGUH ASLINENG ARDI
MERAPI MERBABU UNGARAN
PRAU SINDORO LAN SUMBING
PROGO ELO WUS TAKDIR
TEMPURAN CEDAK CANDI MENDUT
SAKULONENG TEMPURAN
RINENGGUH CANDI GENG INGGIL
BOROBUDUR KANG MISUWUR
RECO BUDA KANG NJAGENI

Balas Komentar Ini
EKO PARDIONO pada July 17, 2008 4:53 PM menulis:

DANDANG GULO

JAGO KLURUK RAME KAPIYARSI
LOWO KALONG LURU PANDELIKAN
JRIH KAWANEN ING SEMUNE
REMBULAN WUS GUMLEWANG
SAKULONING GUNUNG
WETAN BANG SULAKIPUN
PRATONDO RI SIGRO ENJING
HANETEPI KUWAJIBAN

Balas Komentar Ini
mr.pams212 pada March 29, 2009 9:10 AM membalas EKO PARDIONO:

Aku butuh syair tembang sing ukarane ono..

jejeraning wong akrami
dudu bonda dudu rupo ....dst aku gak hapal
tolong kasih tek ya

Balas Komentar Ini
Prijanto pada October 22, 2009 12:39 PM membalas mr.pams212:

GEGARANING WONG AKRAMI

Gegarane wong akrami
Dudu bondho dudu rupa
Amung ati pawitane
Luput pisan kena pisan
Yen gampang luwih gampang
Yen angel angel kalangkung
Tan kena tinumbas arto
------------------------

Balas Komentar Ini
Tandiono pada October 13, 2009 12:56 PM membalas EKO PARDIONO:

Sak elingku syairnya kurang

Balas Komentar Ini
andriyani pada August 16, 2008 1:32 PM menulis:

SAYA HARAP ADA KONEK ANTAR PELAJAR SMA YG SUKA TEMBANG JAWA

Balas Komentar Ini
donadevil pada February 10, 2009 10:45 AM menulis:

tolong ya sama mas msa mbak mbak atau bapak ibu yang punya tembang mocopat tolong kirim ke email saya ACHDADONA@TELKOM.NET atau yang punya mp3 atau ada situs pendownloadtan tembang mocopat tolong saya di kasih tahu. matur sembah nuwun rahayu-rahayu
moga2 allah memberkati

Balas Komentar Ini
Risman pada July 16, 2011 10:36 AM membalas donadevil:

Mas ,mba..Saya mau tanya kalo laki2 umur 19 taun seperti saya cocok ga nyanyi dandanggula? Atas perhatianx . . Kulo ucapkan matursembahnuwun

Balas Komentar Ini
budi pada February 22, 2009 11:01 AM menulis:

wah ikutan ngopi cakepan dandang gula

Balas Komentar Ini
soebadar pada May 7, 2009 10:12 PM menulis:

ESTU DAHSAT!!!

Balas Komentar Ini
wakidi/mbah berkah pada July 21, 2009 1:42 PM menulis:

Meniko ingkang mbetahaken tembang bebrayan;

Dedalane ong akrami,
Dudu bondho dudu rupo,
Amung ati pawitane,
Luput pisan keno pisan,
Yen gampang luwih gampang,
Yen angel, angel kalangkug,
Tan kenging tinumbas arto,

Meniko tembang kangge amilih garwo,

Yen sekaro, sekar mawar,
Pasuryanmu duh cah manis,
Warno memplak lir saloko,
Gondo ngambar amrik wangi,
Boyo sopo kang methik,
Lir kumbang kang ngisep madu,
Mung sethithik kuciwo,
Wit mawar kang rine lancip,
Yen tan mulat kecocok ri,
Mowo wiso.

Balas Komentar Ini
anams pada October 2, 2009 10:17 AM menulis:

Keren...aku wong jowo tapi ilang jowone...seneng marang tembang tapi ra faham artine...piye tho kang mbok kang enom diajari pripun lakune. :D

Balas Komentar Ini
Prijanto pada October 22, 2009 1:13 PM membalas anams:


GEGARANING WONG AKRAMI

Gegarane wong akrami
Dudu bondho dudu rupa
Amung ati pawitane
Luput pisan kena pisan
Yen gampang luwih gampang
Yen angel, angel kalangkung
Tan kena tinumbas arto
------------------------

Balas Komentar Ini
Tukidul pada September 13, 2010 8:11 PM membalas Prijanto:

gegarane wong akrami
dudu bondho dudu rupa
amung mercy pawitane
luput pisan keno pisan
yen gampang luwih gampang
yen angel mlaku dhukune
angger tinumbas arto

Balas Komentar Ini
Choiruman pada October 20, 2009 12:54 PM menulis:

Senang sekali bisa membaca karya dalam bahasa jawa asli kyak gini, tapi kadang takut kalo ternyata membaca mantra, palagi bisa menghilang..... gimana siapa yang bayar utang - utang ku nanti... makasih ya mas semoga budaya jawa tetap dekat di hati kita semua khususnya orang jawa Asli

Balas Komentar Ini
dimas pada October 24, 2009 9:15 PM menulis:

peninggalan jawa masa lalu sudah terpendam dalam tanah seakan alam ingin kita menjauhinya. begitu pula bahasanya hilang musnah seperti moksanya gajah mada, jawapun lambat laun tidak ada yang ada hanya indonesia.

Balas Komentar Ini
dimas pada October 24, 2009 9:18 PM menulis:

peninggalan jawa masa lalu sudah terpendam dalam tanah seakan alam ingin kita menjauhinya. begitu pula bahasanya hilang musnah seperti moksanya gajah mada, jawapun lambat laun tidak ada yang ada hanya indonesia.

Balas Komentar Ini
Agus Satoto pada January 11, 2010 8:35 AM menulis:

Mas, kemarin saya dikirimi lagu yang amat merdu dan adem rasanya ketika mendengarkan. Sayangnya saya tidak tahu artinya. Tolong ya Mas, artiin dan maknanya apa?

Dedalane guno klawan sekti
kudu andhap asor
wani ngalah luhur wekasani
bapang den simpangi
ono catur mungkur

Terima kasih.

Balas Komentar Ini
Joseph Sutrasman pada November 15, 2011 3:08 PM membalas Agus Satoto:

Lha menawi sekar Mijil sukon wulonipun :
10i, 6o, 10e, 10i, 6i, 6u.
Lha wonten ingkang kantun inggih punika : Tumungkulo yen dipun dukani.... Bapang den simpangi, Ana catur mingkur

Balas Komentar Ini
bimo pada February 16, 2010 3:25 PM menulis:

kalo ada yg tau lagi nyari diri sejati itu yang gimana? [-O

Balas Komentar Ini
simbah pada February 19, 2010 8:33 PM menulis:

Nyari diri sejati kalo ngak salah maksudnya yaitu:Manusia itu tau siapa dirinya,darimana asalnya,siapa yang melahirkan,siapa yang menciptakan,untuk apa dicipta harus bagaimana kita sebagai ciptaan tehadap Sang Pencipta dan kemana kita akan kembali.Maka kalo kita tau,orang ngak akan macem2

Balas Komentar Ini
ROMMY WIJAYA pada February 28, 2010 3:12 AM menulis:

^:)^ salute dah

Balas Komentar Ini
lee pada April 30, 2010 7:19 PM menulis:

Pengen belajar boso jowo.wong jowo kok gak jawani. kalo boleh tahu arti dari tembang dandang gulo diatas apa ya?

Balas Komentar Ini
soetarnoyo@yahoo.co.id pada May 11, 2010 11:21 PM membalas lee:

pancen kudune awake dewe iki ,kudu biso ajarane jowo koyo wong kuno ,dadi tindak tanduke ben apik ? :x

Balas Komentar Ini
heru waluyo pada June 17, 2010 10:06 AM menulis:

Masya Alloh... semoga Alloh Ridho pada penulis dan pembacanya .. Amiin :)

Balas Komentar Ini
Danang pada July 8, 2010 8:25 PM menulis:

saya butuh tembang seng ukarane ""ojo turu sore kaki' kalo gak salah dhandhanggulo

Balas Komentar Ini
yekti pada November 10, 2010 10:12 AM membalas Danang:

Ojo turu sore kaki
Ono Dhewo nglanglang jagat
Nyangking bokor kencanane
isdine dongo sesulang
Sandang kelayan pangan
Yo iku bagianipun
Wong urip sabar narimo

Balas Komentar Ini
zakizaidan pada May 8, 2011 10:26 PM membalas yekti:

وَمِنَ اللَّيْلِ فَتَهَجَّدْ بِهِ نَافِلَةً لَّكَ عَسَى أَن يَبْعَثَكَ رَبُّكَ مَقَاماً مَّحْمُوداً


--------------------------------------------------------------------------------


79. Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatuibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempatyang terpuji.
Al Isro :79

Balas Komentar Ini
yon pada January 30, 2012 1:55 PM membalas yekti:

Mara age tinalusur titi
Urip iku tan amung sapata
Pesthi braya sesamine
Bebrayan lit sarto gung
Yekti awit karsaning gusti
Uga gepok senggolan
Kulawan nut arum
Amanuggal bebarengan
Tut ingenut padha mugantuk basuki
Lepat Saking Panandang

Balas Komentar Ini
yekti pada November 10, 2010 10:24 AM membalas Danang:

Ojo turu sore kaki
Ono Dhewo nglabglang jagad
Nyangking bokor kencanane
Isine dongo sesulang
Sandang kalayan pangan
Yo iku bagianipun
Wong urip sbar narimo

Balas Komentar Ini
zakizaidan pada May 8, 2011 10:28 PM membalas yekti:

79. Dan pada sebahagian malam hari bersembahyang tahajudlah kamu sebagai suatuibadah tambahan bagimu; mudah-mudahan Tuhan-mu mengangkat kamu ke tempatyang terpuji.
Al-Isro:79 :)>-

Balas Komentar Ini
Jemangat pada September 1, 2010 3:13 PM menulis:

Yaaa Allah berikan kesabaran orang2 yang selalu ambudidaya kelestarianya budaya jawa terutama mancopat, dandang gula, pangkur dan lainya yang saat sekarang anak muda tak menoleh dan melestarikan Wasalam

Balas Komentar Ini
yekti pada November 22, 2010 11:00 AM menulis:

Mugi-mugi wonten ing jajaraning pendidikan "Bahasa Jawa" saged katetepaken mlebet kurikulum tetap (Mulok Wajib)lan menawai saged dalaem atur pamundut dumateng Diknas,,,monggo sami anguri-uri kabudayan jawai utamanipun tata bahasa jawa,,awit sakmeniko "Paud (Pendidikan anak usia dini) pengantar belajar menggunakan bahasa Indosesia",, sakjanipun langkung sae Ibu Gurunipun ngagem bahasa jawa (Kromo)"Bahasa Indonesia tanpa diajarkanpun anak sudah tentu bisa,,,pangapunten mugi andadosaken uningo,,maturnuwun.... :)

Balas Komentar Ini
be4rt pada November 26, 2010 1:00 PM menulis:

tan kena tinambak warni
ugere wong kang akrami
amung eling dandanane
eling kawisesing priya
tan kena asembrana
kurang titi kurang emut
yeku luput ngambra ambra

Balas Komentar Ini
archimf pada December 25, 2010 4:19 AM menulis:

Mohon maaf sebelumnya, klo tidak merepotkan dan mau, saya minta tolong arti secara umum dalam bahasa indonesia tembang mancopat dan dandang gulo...
Saya dr kalimantan, sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terimakasih banyak..

Balas Komentar Ini
archimf pada December 25, 2010 4:19 AM menulis:

Mohon maaf sebelumnya, klo tidak merepotkan dan mau, saya minta tolong arti secara umum dalam bahasa indonesia tembang mancopat dan dandang gulo...
Saya dr kalimantan, sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terimakasih banyak..

Balas Komentar Ini
archimf pada December 25, 2010 4:20 AM menulis:

Mohon maaf sebelumnya, klo tidak merepotkan dan mau, saya minta tolong arti secara umum dalam bahasa indonesia tembang mancopat dan dandang gulo...
Saya dr kalimantan, sebelum dan sesudahnya saya ucapkan terimakasih banyak..

Balas Komentar Ini
edhi pada February 16, 2011 11:37 PM menulis:

Bagus-bagus banget ya uraiannya. terima kasih.

Balas Komentar Ini
Risman pada July 16, 2011 10:36 AM menulis:

Mas ,mba..Saya mau tanya kalo laki2 umur 19 taun seperti saya cocok ga nyanyi dandanggula? Atas perhatianx . . Kulo ucapkan matursembahnuwun

Balas Komentar Ini
Achmad zarkasi pada September 24, 2011 7:05 PM menulis:

Tolong klo bisa setiap tampilan dandang gulo maupun moco pat.langsung disertakan artinya dlm bahasa jawa biasa maupun bhs indonesia matur nuwun..

Balas Komentar Ini
Joseph Sutrasman pada November 15, 2011 2:52 PM menulis:

Menawi pemanggih kawulo, sekar Dandanggulo punika wonten 10 gatra, sukon wulonipun makaten,
10 i, 10 a, 8 e, 7 u, 9 i, 7 a, 6 u, 8a, 12 i, 7 a,
dados menawi mboten kados ing nginggil wau nggih lepat/klentu, cobi mas dipun titi malih, mbok menawi wonten ingkang ketlingsut/lepat, Nuwun

Balas Komentar Ini
eko pardiono pada April 2, 2012 2:10 AM menulis:

KAWRUH TEMBANG JAWI
1 Maskumambang masih kumambang, melayang di air ketuban dalam rahim seorang ibu, masih diambang belum keluar, artinya kehidupan di alam rahim/alam kandungan, urip ono ing jagating guo garbo
2 mijil mijil/muncul, sudah lahir dari rahim seorang ibu ke alam dunia yaitu lahirnya si jabang bayi
3 kinanti di kanti, dituntuntun/dititah, yaitu si jabang bayi yang mulai belajar berjalan
4 sinom nom noman, yaitu masa anak anak yang tumbuh dan berkembang, baik fisik maupun mental dan pengetahuannya, waktu menuntut ilmu, menambah wawasan, belajar dan bersekolah untuk menemukan jati diri
5 asmarandana dari masa kanak-kanak tumbuh menjadi remaja, mulai mencari pasangan hidupnya, mulai berpacaran, dan menjalin cinta kasih dan asmara/ cinta monyet
6 gambuh jumbuh/cocok, mulai saling menjajagi, dalam berpacaran mulai mencari kecocokan, sudah mulai menentukan kepastian lebih lajut kepada jenjang pernikahan.
7 megatruh setelah jumbuh/cocok lalu diteruska ke acara perkawinan /pernikahan untuk mengalhiri masa lajang
8 dandang gulo masa kebahagiaan / kesempurnaan hidup, sudah tercukupi semua kebutuhan hidupnya, pekerjaan, rumah. Keluarga(istri,anak) dan keperluan yang lainnya
9 pangkur mungkuri/ membelakangi - setelah dunia ada di genggaman nya, setelah apa yang di cari didunia fana ini telah diperoleh nya, maka dunia ini sudah menjadi tidak penting lagi, dan mulailah meningkatkan amal ibadahnya, menyampingkan dunia, mengendalikan hawa bafsu, mulai mendekatkan diri kepada sang Kholik
10 durmo darmo loyo, darmo bakti, loyo pati, wus rong so rumongso, kalamon jendro sariro wus meh ngancik wayahe, mung keri ngabdi berserah diri menghamba kepada hyuang Maha Kholik, semangsane tinimbali lan bali marang sangkan paraning dumadi.
11 pucung lamon sukmo wus oncat marang ragane, yen rogo tininggal marang sukmane, jasad di pocong/dikafani untuk dikubur, dikembalikan marang sangkan paraning dumadi jasad asalnya dari tanah maka ia akan kembali menjadi tanah

Balas Komentar Ini
eko pardiono pada April 2, 2012 2:11 AM menulis:

KAWRUH TEMBANG JAWI
1 Maskumambang masih kumambang, melayang di air ketuban dalam rahim seorang ibu, masih diambang belum keluar, artinya kehidupan di alam rahim/alam kandungan, urip ono ing jagating guo garbo
2 mijil mijil/muncul, sudah lahir dari rahim seorang ibu ke alam dunia yaitu lahirnya si jabang bayi
3 kinanti di kanti, dituntuntun/dititah, yaitu si jabang bayi yang mulai belajar berjalan
4 sinom nom noman, yaitu masa anak anak yang tumbuh dan berkembang, baik fisik maupun mental dan pengetahuannya, waktu menuntut ilmu, menambah wawasan, belajar dan bersekolah untuk menemukan jati diri
5 asmarandana dari masa kanak-kanak tumbuh menjadi remaja, mulai mencari pasangan hidupnya, mulai berpacaran, dan menjalin cinta kasih dan asmara/ cinta monyet
6 gambuh jumbuh/cocok, mulai saling menjajagi, dalam berpacaran mulai mencari kecocokan, sudah mulai menentukan kepastian lebih lajut kepada jenjang pernikahan.
7 megatruh setelah jumbuh/cocok lalu diteruska ke acara perkawinan /pernikahan untuk mengalhiri masa lajang
8 dandang gulo masa kebahagiaan / kesempurnaan hidup, sudah tercukupi semua kebutuhan hidupnya, pekerjaan, rumah. Keluarga(istri,anak) dan keperluan yang lainnya
9 pangkur mungkuri/ membelakangi - setelah dunia ada di genggaman nya, setelah apa yang di cari didunia fana ini telah diperoleh nya, maka dunia ini sudah menjadi tidak penting lagi, dan mulailah meningkatkan amal ibadahnya, menyampingkan dunia, mengendalikan hawa bafsu, mulai mendekatkan diri kepada sang Kholik
10 durmo darmo loyo, darmo bakti, loyo pati, wus rong so rumongso, kalamon jendro sariro wus meh ngancik wayahe, mung keri ngabdi berserah diri menghamba kepada hyuang Maha Kholik, semangsane tinimbali lan bali marang sangkan paraning dumadi.
11 pucung lamon sukmo wus oncat marang ragane, yen rogo tininggal marang sukmane, jasad di pocong/dikafani untuk dikubur, dikembalikan marang sangkan paraning dumadi jasad asalnya dari tanah maka ia akan kembali menjadi tanah

Balas Komentar Ini
alvin pada April 7, 2012 9:50 AM menulis:

Kereeeeenn... salut...
beberapa saya kopas untuk status ya mas...
mohon ijin...

Balas Komentar Ini
yon pada June 28, 2012 10:22 AM menulis:

KADOSIPUN TEMBANG DANDANG GULO PAK EKO "ENGKANG IRA-IRAHANIPUN JAGO KLURUK UWAL SAKING PAKEM COBI PUN LERESAKEN MALIH NOPO NYUWUN PIRSO KI PUJO SWASONO BANTUL TEMTU LANKUNG PIRSO

Balas Komentar Ini
yon pada June 28, 2012 10:23 AM menulis:

KADOSIPUN TEMBANG DANDANG GULO PAK EKO "ENGKANG IRA-IRAHANIPUN JAGO KLURUK UWAL SAKING PAKEM COBI PUN LERESAKEN MALIH NOPO NYUWUN PIRSO KI PUJO SWASONO BANTUL TEMTU LANKUNG PIRSO

Balas Komentar Ini
Prijanto pada July 24, 2013 12:41 PM menulis:

Untuk tembang JAGO KLURUK, sepertinya ada yang kurang.
Kira-kira begini:
Jago Kluruk, rame-rame kapiyarsi,
Lowo kalong, luru panndelianipun,
Mertandane yen bangun enjing,
.......................dst.

Balas Komentar Ini

Isi Komentar




  Isi Smiley


Pencarian

Komentar Terbaru

December 2013

Mg Sn Sl Rb Km Jm Sb
1 2 3 4 5 6 7
8 9 10 11 12 13 14
15 16 17 18 19 20 21
22 23 24 25 26 27 28
29 30 31        

Kategori

Arsip

Aryo Sanjaya

Tinggalkan Pesan

Kisah Mahesa Jenar

Kisah dari Tanah Jawa, tentang perjalanan diri Mahesa Jenar.
Download:
Naga Sasra & Sabuk Inten
atau di sini:
download dari SaveFile.com
Theme by: Magic Paper
Didukung oleh
Movable Type 5.01


Aryo Sanjaya

Sindikasi